Rahma Sarita: assalamualaikum wr wb

HAL:  Rabu Pagi Pulang Lewat Papandayan Lalu Pesawat Sukhoi Jatuh Di Gunung Salak


……..
……..
Struk pembelian pada Rabu 9 Mei 2012 pagi, dari Vienna Mart yang di sebelah kiri dan dari Indomaret yang di sebelah kanan.
……..
Peta sekitar jalan Papandayan Cinere yang aku buat berdasarkan Google Map, tapi aku perbaiki karena nama jalan Papandayan tidak tercantum di Google Map.
……..
Toko Vienna Mart di jalan Jawa Cinere yang aku kunjungi pada Rabu pagi 9 Mei 2012 sebelum kecelakaan pesawat Sukhoi di gunung Salak dengan sebagian besar penumpang orang Indonesia.
……..
Arahku pulang dari toko Vienna Mart di sebelah kanan adalah ke depan seperti arah mobil dan sepeda motor pada foto ini.
……..
Saat menjelang perempatan dengan sebuah jalan yang memiliki dua jalur di sebelah kiri, aku tertarik untuk belok kiri karena memang jarang lewat situ kalau sedang dalam perjalanan pulang.
……..
Setelah kejadian pesawat Sukhoi jatuh aku baru perhatikan di Google maps bahwa jalan yang aku lalui itu adalah jalan Irian yang berbelok kiri dan tidak menempuh ke jalan Bukit Barisan.
……..
Rabu pagi 9 Mei 2012 itu setelah lewat jalan Irian sampai mentok, terus belok kanan ke jalan Merapi melewati sekolah Permata Bunda.
……..
Dari jalan Merapi aku keluar di jalan Sibayak, dimana sering tampak ada angkot 61 menunggu penumpang di kejauhan.
Sebelum angkot-angkot itu, ada tikungan ke kanan yaitu ke jalan Papandayan.
……..
Di jalan Papandayan itu ada perempatan dengan jalan Salak, tapi tanpa papan nama jalan, cuma ada papan nama jalan Salak itu kalau dilihat dari jalan Tangkuban Perahu yang sejajar dengan jalan Papandayan.
Dari jalan Papandayan aku keluar di jalan Merapi lalu belok kiri ke jalan Semeru. Kemudian ke jalan dekat sekolah Lazuardi GIS, dan seterusnya ke Wisma Cakra tempat aku tinggal. Beberapa jam kemudian pada sore hari Rabu 9 Mei 2012 itu muncul berita soal pesawat Sukhoi hilang dalam perjalanan dari Halim PK ke Pelabuhan Ratu dengan sebagian besar penumpang orang Indonesia.
……..
Map showing Mout Salak in Indonesia where a Russian Sukhoi Superjet 100 crashed last week killing all 45 onboard. A search team on Tuesday found the black box that could explain how the accident happened. (AFP Photo/) Wed, May 16, 2012
……..
A Sukhoi Superjet 100 airplane, which went missing during a demonstration flight near a volcano on Indonesia’s Java island, takes off from an airport in the capital Jakarta May 9, 2012. REUTERS/sergeydolya.livejournal.com/Handout Thu, May 10, 2012
……..
In this photo released by Sergey Dolya, cabin crew serve passengers during a flight over Jakarta, Indonesia, Wednesday, May 9, 2012. The Russian-made Sukhoi jet plane with 50 people on board, including eight Russians and an American, has gone missing during the second demonstration flight of the day near Jakarta, Indonesian government officials said Wednesday.(AP Photo/Sergey Dolya) NO SALES Wed, May 9, 2012
……..
A view of the wreckage of the Russian Sukhoi Superjet 100 aircraft in Mount Salak, West Java province, as seen from an Indonesia Airforce Super Puma helicopter May 10, 2012. Indonesia rescuers spotted on Thursday wreckage of a Russian Sukhoi aircraft that went missing with up to 50 people on board the previous day in a mountainous area south of the capital while on a demonstration flight. REUTERS/Indonesian Air Force/Handout (INDONESIA – Tags: DISASTER TRANSPORT TPX IMAGES OF THE DAY) FOR EDITORIAL USE ONLY. NOT FOR SALE FOR MARKETING OR ADVERTISING CAMPAIGNS. THIS IMAGE HAS BEEN SUPPLIED BY A THIRD PARTY. IT IS DISTRIBUTED, EXACTLY AS RECEIVED BY REUTERS, AS A SERVICE TO CLIENTS Thu, May 10, 2012
……..
The logo of Sukhoi Co. is clearly visible, center, among the wreckage of a Sukhoi Superjet-100 scattered on the mountainside in Bogor, West Java, Indonesia, Friday, May 11, 2012. The crash of the new, Russian-made jetliner into a jagged Indonesian volcano during a flight to impress potential buyers has thrown doubt on dozens of plane sales just as Moscow seeks a comeback in foreign markets. All 45 people aboard were feared dead. (AP Photo) Fri, May 11, 2012
……..
Russia’s Deputy Minister of Trade Yury Slyusar (R), President of United Aircraft Corporation Mikhail Pogosyan (C) and Russia’s Ambassador Alexander Ivanov listen to a question during a news conference at Halim Perdanakusuma airport in Jakarta May 11, 2012. Indonesian rescuers found 12 bodies after Sukhoi Superjet 100 passenger plane crashed into Mount Salak during an exhibition flight with 45 people on board, the National Search and Rescue Agency (Basarnas) said. REUTERS/Supri (INDONESIA – Tags: DISASTER TRANSPORT) Fri, May 11, 2012
……..
In this May 11, 2012 photo released by volunteer group Relawan 37, an Indonesian Marine looks at the wreckage of Sukhoi Superjet-100 on Mount Salak in Bogor, Indonesia. Search teams who scaled the volcano’s steep slopes found at least 12 bodies Friday near the wreckage of the Russian-made jetliner that crashed in Indonesia during a demonstration flight for potential buyers, an official said. All 45 aboard the Sukhoi Superjet-100 that crashed Wednesday are feared dead. (AP Photo/ Relawan 37, Duyeh) Sat, May 12, 2012
……..
Rescue team members carry the dead body of a passenger from the Sukhoi Superjet crash from a valley at the peak of Mount Salak, near Sukabumi, May 13, 2012. Salvage teams have descended into a ravine to search for the flight recorders from the Russian Sukhoi Superjet that crashed in Indonesia. The devices could prove crucial in ascertaining what caused the accident that killed 45 people. Indonesian civil aviation official Herry Bakti Gumay said that professional climbers and officials are continuing the search where the jet’s scattered wreckage was discovered on Mount Salek, 50km (31 miles) from Jakarta. REUTERS/Beawiharta (INDONESIA – Tags: DISASTER TRANSPORT) Sun, May 13, 2012
……..
Rescue team stand below as a helicopter lifts up logistical supplies at the peak of Mount Salak, near Sukabumi, May 13, 2012. Salvage teams have descended into a ravine to search for the flight recorders from the Russian Sukhoi Superjet that crashed in Indonesia. The devices could prove crucial in ascertaining what caused the accident that killed 45 people. Indonesian civil aviation official Herry Bakti Gumay said that professional climbers and officials are continuing the search where the jet’s scattered wreckage was discovered on Mount Salek, 50km (31 miles) from Jakarta. REUTERS/Beawiharta (INDONESIA – Tags: DISASTER TPX IMAGES OF THE DAY TRANSPORT) Sun, May 13, 2012
……..
A rescue team carry the body of a victim of the Sukhoi Superjet 100 crash in Cijeruk, West Java May 12, 2012. A rescue team found no survivors but several bodies on Thursday when it arrived at the wreckage of the Sukhoi Superjet 100 passenger plane that crashed into Mount Salak on May 9, 2012, during an exhibition flight with 45 people on board. REUTERS/Jefri Tarigan (INDONESIA – Tags: DISASTER TRANSPORT) Sat, May 12, 2012
……..
Indonesian soldiers carry a victim of Wednesday’s plane crash at Cijeruk in Bogor, West Java, Indonesia, Saturday, May 12, 2012. Search teams who scaled a volcano’s steep slopes found at least 12 bodies Friday near the wreckage of the Russian-made Sukhoi Superjet-100 that crashed in Indonesia during a demonstration flight for potential buyers, an official said. All 45 aboard the jetliner that crashed Wednesday are feared dead. (AP Photo/Achmad Ibrahim) Sat, May 12, 2012
……..
A rescue team carries the body of a victim of the Sukhoi Superjet 100 crash, which is to be transported by a helicopter to Jakarta, in Cijeruk, West Java May 12, 2012. A rescue team found no survivors but several bodies on Thursday when it arrived at the wreckage of the Sukhoi Superjet 100 passenger plane that crashed into Mount Salak on May 9, 2012, during an exhibition flight with 45 people on board. REUTERS/Jefri Tarigan (INDONESIA – Tags: DISASTER TRANSPORT) Sat, May 12, 2012
……..
Soldiers carry the bodies of victims from the Sukhoi Superjet 100 crash, after arriving at Halim Perdana Kusuma airport in Jakarta May 12, 2012. A rescue team found no survivors but several bodies on Thursday when it arrived at the wreckage of the Sukhoi Superjet 100 passenger plane that crashed into Mount Salak on May 9, 2012, during an exhibition flight with 45 people on board. REUTERS/Supri (INDONESIA – Tags: DISASTER TRANSPORT MILITARY) Fri, May 11, 2012
……..
Soldiers transport the body of a victim from the Sukhoi Superjet 100 crash to a waiting military ambulance after arrival at Halim Perdana Kusuma airport in Jakarta May 12, 2012. A rescue team found no survivors but several bodies on Thursday when it arrived at the wreckage of the Sukhoi Superjet 100 passenger plane that crashed into Mount Salak on May 9, 2012, during an exhibition flight with 45 people on board. The body will be transported to a police hospital for identification, according to authorities. REUTERS/Supri (INDONESIA – Tags: DISASTER TRANSPORT MILITARY) Fri, May 11, 2012
…….
Members of a Russian team arrive in Cijeruk, to take part in an investigation at the crash site of a Sukhoi Superjet 100, in West Java province May 13, 2012. The Russian team has arrived in Indonesia to investigate the crash which killed all 45 passengers on board. REUTERS/Ipong Hadiyanti (INDONESIA – Tags: DISASTER TRANSPORT) Sun, May 13, 2012
…….
Chief of Indonesia’s National Transportation Safety Committee Tatang Kurniadi (L) shows the black box from the Sukhoi Superjet-100 that crashed last week to Mikhael Cupalenkov, the head of the Russian rescue team, near the crash site of Cijeruk in Indonesia’s West Java province May 16, 2012. The Russian-made plane that went down last Wednesday slammed into a steep mountainside outside the capital Jakarta during an exhibition flight with 45 people on board. The black box was recovered on Tuesday. REUTERS/Jefri Tarigan (INDONESIA – Tags: TRANSPORT DISASTER) Wed, May 16, 2012
…….
……. Roy Suryo saat memberi keterangan setelah penemuan alat ELT dari pesawat Sukhoi pada 14 Mei 2012.
…….
Satu dari beberapa barang temuan tim Mapala UI yang ikut dalam evakuasi korban. Sebuah ID Card dari seorang diantara 11 orang pramugari Sky Air yang ikut jadi korban pada kecelakaan pesawat Sukhoi hari Rabu 9 Mei 2012, dengan nama Rahmani Susanti. Tempo.co
…….
Rahma Sarita pada Ada Apa Berita di Jak-TV tanggal 14 Mei 2012, dengan baju berdada rendah. Sehingga seperti mengingatkan aku pada momen aku tidak melewati jalan Bukit Barisan dan malah berbelok kiri ke jalan Irian pada Rabu pagi 9 Medi 2012, yang kemudian diikuti oleh kecelakaan pesawat Sukhoi pada Rabu siang hari dengan sebagian besar penumpang orang Indonesia.
…….
Rahma Sarita pada Ada Apa Berita di Jak-TV, Selasa 15 Mei 2012. Blus warna merah di sebelah dalam yang seperti membentuk panah ke bawah warna merah, mengingatkan aku pada suatu malam di Masjdil Haram menjelang sholat Isya saat kakiku ada bintik-bintik merah yang cukup banyak, sang Imam melalui pengeras suara sebelum memulai sholat mengucapkan kata-kata : “…….kaki mau sembuh, hukum aja ………….”
…….
Seorang yang seperti Imam, berpakaian jubah dan penutup kepala khas Arab, memberi ceramah sambil duduk di sebuah kursi terbuat dari kayu dan dikelilingi oleh beberapa orang dengan pakaian serupa yang duduk di karpet mendengarkan ceramah itu. Posisi mereka dekat dengan tempat aku duduk bersama pak Ustadz. Ceramah berlangsung sampai menjelang sholat Isya, kemudian ketika sholat Isya akan dilaksanakan terdengar Imam sholat seperti mengucapkan kata-kata “…….kaki mau sembuh, hukum aja ………”
…….
…….
…….
…….
…….


Rabu 9 Mei 2012 pagi sekitar jam setengah sebelas aku pergi ke toko Vienna Mart yang terletak di jalan Jawa Cinere, untuk beli obat batuk dan beberapa barang lain. Seperti terlihat pada struk pembelian diatas, tertulis jam aku bayar di kasir Vienna Mart adalah tanggal 09-05-2012 jam 11:06:39.

Seperti biasa aku pergi ke toko itu naik sepeda dan dalam perjalanan pulang ketika lewat perempatan jalan dan di sebelah kiri ada jalan terdiri dari dua jalur, aku tertarik untuk lewat jalan itu. Selama ini aku jarang lewat jalan itu kalau pulang dari bepergian, sehingga aku pikir boleh juga sekali-sekali lewat situ.

Ternyata piihanku tidak keliru sebab cukup menyenangkan juga lewat situ karena ada pemandangan beberapa rumah yang baru selesai dibangun. Akupun sempat berpikir boleh juga kalau aku punya rumah bagus seperti itu, entah duit dari mana. Jalan disitu menurun, dan setelah mentok lalu belok kanan ke jalan Merapi, lewat sekolah Permata Bunda.

Keluar di jalan Sibayak, aku belok kiri. Kalau jalan Sibayak aku tidak terlalu jarang lewat situ, merupakan rute angkot 61. Setelah belok kiri di jalan Sibayak itu, dan sering tampak di kejauhan ada beberapa angkot 61 yang menunggu penumpang di dekat jembatan, kemudian aku belok kanan ke jalan Papandayan.

Pada saat itulah sempat terpikir oleh aku, nama jalan Papandayan seperti bertentangan dengan kesediaanku untuk menjadi seperti yang aku tulis di surat sebelum ini  “Baju Orange Rahma” soal isyarat pergerakan sekelompok burung yang seperti membentuk huruf “Ha” saat aku dekat Ka’bah waktu Umroh. Karena pergerakan kelompok burung itu terjadi beberapa jam sebelum jadwal ziarah ke bukit tempat perang Uhud dimana diantara yang syahid adalah sahabat dan paman nabi yaitu Hamzah r.a. maka aku pikir ada isyarat untuk aku. Sebab setelah syahid, hati Hamzah r.a. dimakan oleh perempuan bernama Hindun, maka aku anggap itu isyarat agar aku menjalani seperti Hamzah r.a. yaitu menbiarkan kamu “memakan” hatiku setelah kita menikah dan kemudian aku ketemu ajal untuk kebaikan uamt

Di Indonesia, nama Hamzah r.a. mengingatkan pada wapres pada saat bu Megawati jadi presiden yaitu pak Hamzah Haz yang asal Kalimantan. Dan di Kalimantan yang terkenal antara lain adalah orang Dayak.

Sehingga nama jalan Papandayan seperti berarti “papa end untuk menjadi seperti Dayak end”, dalam arti aku tidak lagi bersedia menjalani isyarat seperti kisah Hamzah r.a. yang aku sebutkan diatas.

Tapi kemudian aku bantah sendiri, aku pikir ‘kan itu cuma nama jalan. Lagipula siapa tahu kepergianku Umroh adalah antara lain agar aku terbebas dari keterkaitan dengan berbagai bencana seperti yang terjadi selama beberapa tahun ini. Sehingga akupun lewati jalan Papandayan itu dengan tenang, tanpa mencari hubungan dengan soal isyarat dekat Ka’bah itu.

Jalan Papandayan itu melewati juga perempatan dengan jalan Salak, karena nama jalan disekitar situ emang nama-nama gunung semua. Tapi tidak ada papan nama jalan di perempatan itu, yang ada adalah kalau masuk dari jalan Tangkuban Perahu yang sejajar dengan jalan Papandayan itu. Atau di sebelah atas, yaitu dari jalan Bukit Barisan, ada juga papan nama jalan Salak itu, dan di bagian tengah jalan Salak itu terputus oleh beberapa rumah penduduk setelah itu baru muncul lagi jalan Salak itu sampai di jalan Tangkuban Perahu.

Ujung lain dari jalan Papandayan itu ketemu dengan jalan Merapi, lalu keluar di jalan Semeru yang sejajar dengan jalan Kelud. Setelah itu aku lewat Griya Cinere, dekat sekolah Lazuardi GIS. Kemudian ketika lewat Indomaret aku mampir.

Beberapa saat setelah sampai di rumah, sore hari ketika aku akan sholat Ashar, di TV-One muncul berita yang dibacakan oleh Alfito Deannova soal pesawat Sukhoi hilang. Semula aku pikir kejadian itu di Eropa Timur atau di negara bekas Uni Sovyet, tapi ketika aku dengarkan lebih lanjut, disebutkan bahwa pesawat itu lepas landas dari Halim Perdanakusumah dan sedang menuju Pelabuhan Ratu, dengan 45 orang penumpang, diperkirakan hilang di sekitar gunung Salak.

Dua hari kemudian, Jumat 11 Mei 2012 waktu aku coba terlusuri lagi perjalananku naik sepeda pada Rabu 9 Mei 2012 pagi sebelum pesawat itu jatuh, aku baru tahu bahwa ketika aku belok ke jalan yang dua jalur itu, nama jalan itu adalah jalan Irian.

Aku memang tidak menghafal semua nama jalan di Cinere, di sekitar jalan Jawa memang aku tahu ada jalan-jalan dengan nama pulau seperti jalan Madura, jalan Maluku, jalan Irian, tapi aku tidak menghafal letak masing-masing jalan itu. Nama jalan yang sering aku lewati di Griya Cinerepun aku tidak tahu, kecuali jalan Camar karena ada famili dan temanku yang tinggal disitu. Yang aku tahu nama jalan di Griya Cinere itu adalah nama-nama burung, sedangkan di sekitar jalan Kelud dan Semeru adalah nama Gunung, dan di dekat jalan Jawa adalah nama Pulau, tapi aku tidak hafal satu persatu yang mana yang bernama apa.

Nama jalan Irian itu jadi mengingatkan aku pada temanku Ryan, adik dari temanku Herry yang dulu aku pernah bisnis kecil-kecilan di bidang cetakan sekitar tahun 80-an. Setelah dengan Herry sang kakak, kemudian aku lanjutkan dengan Ryan sang adik, jadi seperti menurun.

Dan soal inipun tampaknya diketahui juga oleh pak Roy Suryo sehingga beberapa jam sebelum aku tulis bagian ini, aku lihat Roy Suryo memberi penjelasan ke kamera TV di depan seorang dari TNI-AU yang bernama Herry. Kemudian diikuti pula oleh kemunculan kamu dengan baju berdada rendah, seperti mengingatkan aku agar aku tidak turun ke bawah melainkan tetap pada kesediaanku untuk naik ke atas menghadap Allah ketemu ajal untuk kebaikan umat manusia.

Kejadian pesawat Sukhoi menabrak gunung Salak pada Rabu 9 Mei 2012 itu terjadi di sekitar kecamatan Cijeruk, sehinggga seperti terkait pula dengan suratku  “Baju Orange Rahma” mengenai kamu berbaju orange pada malam hari beberapa jam setelah Menkes bu Endang Rahayu Sedyaningsih wafat.

Dan diantara pramugari Sky Airlines yang ikut dalam penerbangan yang kemudian menabrak gunung Salak di sekitar Cijeruk itu, ada pramugari yang bernama Rahmani Susanti seperti terlihat pada kartu identitas yang ditemukan oleh mahasiswa UI yang tergabung dalam tim Mapala UI yang ikut serta dalam evakuasi para korban kecelakaan pesawat itu.

Apa makna semua ini, aku juga nggak tahu, apakah ini isyarat dari langit bahwa kita sedang mendapat tugas khusus untuk kebaikan umat manusia.

Selasa 15 Mei 2012 malam kamu muncul di Jak-TV dengan blus warna merah di sebelah dalam, sehingga seperti membentuk panah ke bawah warna merah. Ada cerita yang belum aku ungkapkan mengenai pengalamanku di Masjidil Haram. Selama empat malam di Mekah, setiap hari aku sholat di Masjidil Haram tapi lebih sering sendiri saja tidak bersama anggota rombongan lain, kecuali kalau saat Tahajud dan sholat Shubuh. Sebab meskipun berangkat bersama beberapa anggota rombongan lain, tapi ketika akan masuk pintu mesjid dan melepas sendal, diantara keramaian pengunjung lain, seringkali aku terpisah dari rombongan sehingga aku lanjut berjalan sendiri saja ke dalam mesjid.

Namun ada suatu malam kerika aku berjalan berdua sama Ustadz pembimbing untuk sholat Maghrib, aku berhasil tidak terpisah dan tetap bersama pak Ustadz. Setelah sholat Magrhib, karena tanggung kalau balik lagi ke hotel, aku dan pak Uztadz tetap di dalam mesjid menunggu waktu Isya sambil baca Quran bersama banyak orang lain yang juga ada di mesjid.

Kemudian muncul seorang yang seperti Imam, berpakaian jubah dan penutup kepala khas Arab, memberi ceramah sambil duduk di sebuah kursi terbuat dari kayu dan dikelilingi oleh beberapa orang dengan pakaian serupa yang duduk di karpet mendengarkan ceramah itu. Posisi mereka dekat dengan tempat aku duduk bersama pak Ustadz. Pakaian sebagian dari mereka itu serupa dengan pakaian Askar yang ada di pintu-pintu mesjid Nabawi maupun Masjidil Haram, dimana para Askar pada pintu-pintu itu minimal dua orang, yang satu berpakaian seperti polisi dan yang satu lagi berpakaian Arab dengan jubah warna krem dan penutup kepala warna putih kotak-kotak merah. Ketika sudah hampir masuk waktu Isya, ceramah itu selesai.

Seperti biasa, kalau menjelang mulai memimpin sholat, Imam mengucapkan beberapa kata, yang kalau aku nggak salah adalah kata-kata agar jemaah merapikan dan merapatkan shaf. Tapi malam itu sebelum mengucapkan kata-kata itu, ternyata Imam mengucapkan kata-kata yang terdengar seperti: “…..kaki mau sembuh, hukum aja …….”

Memang sejak sekitar dua hari setelah sampai di tanah Arab, pada kakiku muncul bintik-bintik merah, mula-mula cuman di sekitar mata kaki tapi kemudian makin banyak dan bahkan di kaki kanan sampai ke lutut. Menurut Ustadz pembimbing, itu karena aku alergi terhadap air sebab di Arab air yang digunakan adalah air laut yang disuling menjadi air tawar.

Namun aku tidak tahu apa yang dimaksud sang Imam dengan kata-kata “hukum aja …….”, apakah terkait dengan persoalan kamu, dalam arti aku harus tegas terhadap kamu. Mengingat kata-kata itu diucapkan oleh Imam di Masjidil Haram, dan diucapkan lewat pengeras suara sehingga terdengar oleh ribuan orang yang malam itu akan sholat Isya berjamaah disitu, maka aku pikir ini karena persoalan kita memang persoalan serius yang terkait dengan nasib umat manusia. Apalagi sudah muncul beberapa bencana besar yang seperti terkait dengan kita tahun-tahun belakangan ini. Oleh sebab itu aku mohon kamu bersikap kooperatif agar kita membereskan persoalan kita ini dengan sebaik mungkin.

Respon Bill Gates juga muncul pada pesan Twitter 10 Mei 2012. Berupa kode link “KRi7x0” yang seperti mengingatkan aku bahwa ketika aku belok hari Rabu 9 Mei 2012 itu ke jalan yang kemudian menyebabkan aku ingat pada temanku Ryan adik dari temanku Herry, dapat menyebabkan aku seperti bertujuan agar “x” menjadi kosong.

Kemudian pada pesan Twitter 15 Mei 2012 Bill Gates memuat kode link “KHaQn0” yang seperti terkait soal kaki sebagaimana aku sebutkan diatas, serta “n0” yang seperti berarti jangan menyebabkan kamu menjadi kosong.


Jakarta, 17 Mei 2012.
wassalam,


a.m. firmansyah
sms 0812 183 1538


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: